1 Okt 2015

Totalitas dalam nge-Blog


Pada awalnya blog bagi saya tak lebih dari sebuah wadah untuk keren-kerenan dengan tulisan curhatan yang minim makna. Menganggurkan blog berhari-hari bagi saya hal yang biasa saja, toh tidak ada yang mewajibkan saya harus posting setiap hari. Tidak ada yang dituju, pun juga tidak ada maksud ingin menjadi sesuatu. Apalagi pengen jadi artis dadakan karena blog.

Bagi saya dulu blog hanya soal menulis, titik. Tidak pernah ikut komunitas apalagi ikut perhelatan giveaway. Saya pun akhirnya menjadi blogger yang cupu dan kuper. Saya seperti jalan ditempat sementara teman-teman yang lain sudah mendulang emas dari blognya. Kualitas tulisan saya pun semakin menurun, kaku dan membosankan. Akhirnya saya pun kena seleksi alam, 7 tahun mengenal blog tidak berarti sama sekali.

Melihat kesuksesan teman-teman blogger lainnya yang masih konsisten membuat saya akhirnya sadar dan bertobat untuk lebih serius menjadi blogger. Sebagai awal kebangkitan dari kubur saya pun membuat blog lagi dengan embel-embel [dot] com. Ceritanya biar lebih semangat belajar gitu. Saya mulai ikut beberapa komunitas dan mencoba aktif didalamnya. Saya mulai rajin mengikuti lomba dan giveaway yang diadakan oleh blogger lainnya. Walaupun tidak pernah menang saya tetap terus ikut lomba untuk hadiah mengetahui sejauh mana kualitas tulisan saya. Bagi saya 10 kali kalah adalah 10 kali pembelajaran. Tapi juga nggak mau kalah terus hiks.

Berdirinya blog ini saya canangkan sebagai momentum bangkitnya saya dari dunia blogger (Ya Allah bahasanya). Mulai darinya yang cuek sekarang malah rajin, sampai-sampai postingan isinya lomba semua. Itu pengen belajar apa ngarep hadiah yak? Saya pun mulai belajar menata tulisan yang lebih bermanfaat bagi pembaca. Mulai belajar bagaimana menyampaikan sesuatu yang ringan namun sarat makna. Tidak tanggung-tanggung keseriusan saya pun diuji dengan berbagai rintangan yang alhamdulillah  sampai saat ini belum mampu menyurutkan semangat.

awal kerusakan laptop

Menulis dengan teknik mengintip di layar laptop yang pecah pun sudah pernah saya jalani, hanya untuk membuat postingan. Malang memang tak dapat ditolak ketika laptop yang menemani saya ngeblog selama ini keinjak yang mengakibatkan lcd nya pecah yang semakin lama semakin melebar. Jadinya setahun terakhir sampai detik ini saya hanya menggunakan smartphone untuk mendukung aktifitas ngeblog #ambiltisu
Semenjak punya bayi otomatis waktu untuk mengurus blog pun semakin berkurang. Jangankan untuk mengurus blog, ngurus diri sendiri aja keteteran. Jadinya saya harus pintar-pintar memanfaatkan waktu yang sedikit untuk menghasilkan sebuah tulisan yang memang pantas di publish. Beruntung (masih ada untungnya) karena saya ngeblog lewat smartphone, saya bisa menulis dimana dan kapan saja. Ide tulisan terkadang memang datang tanpa permisi, menulis draft diatas motor bagi saya mah sudah biasa tentunya ini dengan kondisi lagi dibonceng ya hehe. Juga menulis saat menunggu fotokopi, saat nunggu antrian, diangkot, dihalte, dan yang paling tepat itu ya saat malam hari. Saat semua sudah tidur, lampu-lampu dimatikan, bertemankan suara dengkuran saat itulah saya benar-benar merdeka menjadi seorang blogger dan bisa menulis dengan nyaman.

namanya juga usaha :)

Dengan segala rintangan dan keterbatasan saya tetap semangat untuk terus menulis apalagi ketika mengikuti lomba. Bahkan saya punya buku khusus untuk mencatat jadwal deadline lomba yang mesti saya ikuti. Selain itu saya juga mencatat point penting dari berbagai referensi yang saya baca untuk bisa menuliskan dengan bahasa sendiri. Niat banget emang, sampai-sampai saya pernah mual bikin draft lomba karena terlalu lama megang smartphone yang udah kepanasan plus capek karena tidak leluasa ngetik kayak di laptop. Bener dah rasanya udah kayak bikin thesis. Pengennya melambaikan tangan ke kamera tapi..tapi....

Melakukan sesuatu memang kudu total. "Man Jadda Wa Jada" ,karena yang bersungguh-sungguhlah yang akan mendapatkan apa yang ia usahakan. Kalau pengen jadi blogger yang sukses ya memang mesti serius mau belajar. Kalau pengen menjadi penulis yang menghasilkan karya yang berkualitas ya memang mesti sungguh-sungguh melatih diri. Peluang untuk sukses akan datang jika kita mau berusaha. Maka dari itu Ciptakan peluangmu dari kesungguhan berusaha karena setiap kita sebenarnya mampu menjadi apa yang kita harapkan.

Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Cerita di Balik Blog

33 komentar:

  1. Aku juga punya notes buat nyatat jadwal postingan dan kerangka tulisan mak. Sukses GAnya ya!

    BalasHapus
  2. NGeblog pake smartphone??? kereeen, klao aku pasti banyak typonya ngeblog pake smartphone :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga sering typo mak rahmi, makanya butuh perjuangan kalo pake smartphone..

      Hapus
  3. saamaaaa...dulu ngeblog juga buat curcol minim makna,,,dan sekarang juga tahap sedang belajar :D

    BalasHapus
  4. Kalau Mbak Izza dicatat, kalau saya diprint out, Mbak. Tak tempel di depan lepi. Kalau dicatat biasanya buku saya semuaaaa jadi ajang eksekusi anak-anak. :)

    BTW, maaf, Mbak. Untuk tulisan Man Jadda Wa Jadda ---> yang benar Man Jadda Wajada. :) CMIIW

    BalasHapus
  5. Kereeen nih mbak, semangat ngeblognya :)

    Rajin juga nyatat di buku, aku suka lupa malah, hihiii

    BalasHapus
  6. Wahh rajinnya pake catet sgala, semangaat mak ^^

    Xoxo
    http://www.leeviahan.com

    BalasHapus
  7. wah..hebat. kl saya nulis di kertas udah ga kebaca lagi mbak. oret-oretan yg entah apa itu bacanya. haha...

    btw, kita samaan dong, ngeblog pk hape.

    BalasHapus
  8. aku juga nulis dibuku catatan...tapi isinya buat lomba sama postingan review -___-
    semangat bangkit kembaliiii

    BalasHapus
  9. Kayaknya Muty mesti copy paste semangaat kk izzawa dalam menciptakan peluang dalam berusaha.... biar ketularan semangatnya..

    Yap man jadda wa jada....
    Sukses yaa kk izzawaku...

    BalasHapus
  10. Wah, kalo sy blm bisa ngeblog pake smartphone. Suka typo hihihi! gampang panas juga hapenya *minta ganti D

    BalasHapus
  11. wahhh iya pasti setiap blogger punya story yang seru yah dibalik eksistensinya. sukses GA-nya mba :)

    BalasHapus
  12. pernah dengar, kunci sukses seseorang itu memang totalitasnya...

    BalasHapus
  13. Huwaaaa catatannya rapih bgddd...klo tulisanku lebi mirip cakar ayam ")

    BalasHapus
  14. Huwaaaa catatannya rapih bgddd...klo tulisanku lebi mirip cakar ayam ")

    BalasHapus
  15. Huwaaaa catatannya rapih bgddd...klo tulisanku lebi mirip cakar ayam ")

    BalasHapus
  16. Setuju dgn Man Jadda Wa Jada. kalau bersungguh-sungguh pasti bisa mewujudkannya. semangat seperti ini saya suka :D

    BalasHapus
  17. tetap semangat ngeblognya :D

    BalasHapus
  18. ngeblog pake smartphone lama2 enak juga lho Izza..., karena udah terbiasa malah bisa sambil tiduran he..he..., jadi malas pegang laptop

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya bun..jadi gampang nulis kapan saja

      Hapus
  19. Wah ane juga lagi ngejar GA ni mbak :D
    semoga sama sama sukses ya...

    BalasHapus
  20. YUp, memang kudu total kalo mau serius ngeblog, Mbak.
    Semangat terus, insya Allah emas2 akan terdulang sedikit demi sedikit. Sukses ya lombanya :)

    BalasHapus
  21. Ya ampun itu serius pernah ngeblog dengan kondisi layar begitu??? Salut semangatnya!

    BalasHapus
  22. Ikhtiarmu untuk konsisten ngeblog luar biasa mba. Yukk terus semangat ngeblog :)

    BalasHapus
  23. Semangat mba Izzawa :)
    Saya sih semagat2 aja dari awal,
    Soalnya alasan besar ngeblog, money hehe
    Plus diniatkan berbagi
    :)

    BalasHapus