20 Okt 2015

Masa Kecil Awal Semuanya

Masa kecil pastinya selalu menjadi hal yang menarik untuk dikenang. Bagi saya masa kecil selain untuk diingat-ingat bisa juga menjadi pembuktian kalau saya dulu pernah menjadi perempuan yang imut dan menggemaskan. Apalagi kalau udah jadi emak-emak gini, setidaknya ketika melihat foto masa kecil saya sedikit terhibur. Anggap saja saya lagi pura-pura jadi tua hehe.

Dunia anak-anak memang sangat sederhana namun begitu menyenangkan. Masalah paling berat palingan cuma kalau kehilangan boneka kesayangan. Yang pasti nggak pernah pusing mikirin tagihan bulanan donk ya. Makanya ada istilah "masa kecil kurang bahagia". Karena masa kecil adalah masa kita untuk mengumpulkan kebahagiaan sebanyak-banyaknya. Sebelum kedewasaan datang untuk membuatnya mulai menjadi sesuatu yang rumit. Apaseehh :D

Alhamdulillah saya cukup bahagia dengan masa kecil yang pernah saya lewati. Sama seperti anak-anak lainnya saya punya barang-barang kesayangan yang sering menjadi teman bermain. Salah satunya itu tuh boneka yang kalau dibuka empengnya bisa mengeluarkan tangisan. Saking sayangnya boneka ini saya bawa kemana-mana, sering diajak bicara tapi sayang nggak pernah nyahut.

Dulu gendong boneka, sekarang gendong anak sendiri :-)

Hal yang paling berkesan adalah ketika saya mulai memasuki sekolah taman kanak-kanak. Mulai punya banyak teman dan setiap hari bisa bermain sambil belajar bersama-sama. Kalau soal penampilan saya paling juara. Tampil sebagai anak murid paling kalem, rapi dan manis. Semua itu berkat ketelatenan mama juga yang perhatian sekali soal kerapian anaknya.


Disekolah saya cuma berani main ayunan dan kadang-kadang main jungkitan. Bagi saya itu permainan yang paling aman dan masih bisa mempertahankan kemanisan saya waktu itu. Beda dengan seluncuran yang harus rebutan dengan teman-teman yang lainnya, apalagi saya kan pake rok. Hmmm kok bisa ya anak kecil mikir kayak gitu :D

Karena berambut panjang, saya selalu terpilih untuk memakai pakaian adat bali ketika pawai 17an ataupun karnaval acara tertentu. Soal pakaian bali saya punya cerita yang tidak bisa dilupakan. Dulu ketika pawai atau pun ada acara karnaval kami anak TK selalu didandani dengan pakaian-pakaian adat dan kostum cita-cita. Ah apalah namanya itu, itu tuh kostum buk bidan, pak polisi, tentara, pokoknya semua yang pernah kami sebutkan sebagai cita-cita. Kebetulan karena saya langganan pakaian adat mestinya sepasang dong ya. Awalnya sih nggak ngeh kalau bakal ada acara pasang-pasangan gitu. Tapi ketika udah masuk barisan, ternyata saya ditempatkan disebelah murid laki-laki yang juga berpakaian bali.

Saya termasuk murid yang kurang suka temanan sama laki-laki. Kebanyakan dari mereka nakal dan suka jahil. Cuma teman yang dipasangkan dengan saya lain lagi, super cuek dan agak sombong. Jadinya sepanjang arak-arakan kami sama sekali tidak saling bicara. Malahan tau-tau barisan sudah kacau balau dan kami tidak berjalan beriringan lagi.

Saya sama sekali tidak paham mengapa dulu kami tidak berteman atau sekedar sapa atau apaa gitu yaa. Toh anak-anak mana paham "bukan muhrim", tapi kenyataannya memang begitu.


Singkat cerita setelah dewasa saya baru paham kalau teman laki-laki yang dipasangkan dengan saya waktu TK itu memang tipikal cowok pendiam. Dan saya juga baru paham kalau ternyata peristiwa pasang-pasangan waktu itu adalah sinyal-sinyal kecil yang diberikan oleh Tuhan bahwasanya ternyata laki-laki itu adalah jodoh saya. :D hehe


11 komentar:

  1. Masyaa Allah.

    Jodoh emang ga ke mana ya, mba

    Hihihi

    BalasHapus
  2. Mirip chinese hihi sipit n putih ya mak

    BalasHapus
  3. ciehhh sosweetnya
    subhanaallahh...
    setuju sama mbk anggraini ahliah citra...

    BalasHapus
  4. masya Allah.., jadi jodohnya itu laki-laki yang waktu TK berpasanan pakaian Bali ya Mbak? Wah, beneran jodh enggak kemana :)

    BalasHapus
  5. wah, jodohnya deket ternyata...:)

    BalasHapus
  6. wah jodoh emang ga kemana ya mba, dari kecil berteman akhirnya jadi temen hidup,, aihh romantis banget

    BalasHapus
  7. subhanallah ya unii. jodoh memang sudah sedemikian indah diatur oleh Sang Pemilik Semesta.

    BalasHapus
  8. So sweeettt..... jodo emang di dekat kita :)

    BalasHapus
  9. Masyaa Allah.... Kak izawaaa :-D huaa so sweeet bangeeeet....
    tulisan kk punya warna tersendiri....
    yang tadinya gendong boneka ,sekarang gendong anak sendiri...
    tadinya teman sepermainan dan sekraaaang?? aah sungguh Indah sekali dunia ini...:-)

    BalasHapus
  10. Ya Allah, ternyata sudah dari kecil dekat ya. Jodoh yang sangat dekat sekali

    Terima Kasih sudah ikutan mba

    BalasHapus