10 Sep 2015

Ketika Kantor Tidak Melek Asi

Seperti yang sudah saya duga akhirnya pak camat ngeh juga kalau saya sering korupsi jam istirahat. Walaupun memang secara tidak langsung namun cukuplah ya bikin saya ngomel-ngomel sampai rumah hihi. Kenapa ngomel

Masalahnya adalah saya hanya istirahat beberapa menit lebih cepat. Menurut saya waktu yang sesingkat itu toh tidak efektif lagi untuk dibawa kerja. Lagian ada kok yang istirahatnya lebih cepat lagi dari saya. Dan satu hal yang lebih penting adalah karena saya harus menyusui anak saya yang berumur 11 bulan. Lebih mulia dibandingkan dari pada bapak-bapak yang kongkow-kongkow berjam-jam di warung saat jam kerja. Namun tidak pernah dipermsalahkan. Lalu ketika saya hanya minta waktu sedikit saja untuk pulang istirahat lebih cepat mereka kemudian mempertanyakan "emang umur anaknya udah berapa"?. Whats? Jadi kalau umur anak saya udah lewat 6 bulan, tidak ada keringanan lagi gitu? ASI itu sampai 2 tahun yaa pak..buk..

mommiesdaily.com
Saya sangat menyayangkan masih adanya kantor yang tidak begitu paham tentang pentingnya ASI. Kalau memang mempermasalahkan pegawainya yang tidak bisa efektif bekerja ya mbok dilengkapi kantornya dengan ruangan yang nyaman untuk memerah ASI. Atau kalau paling banter yaa tidak usah terima pegawai perempuan. Gampang kan...karena perempuan memang sudah kodratnya begitu, harap maklum saja hehe.

Saya sendiri memilih ASI bukan hanya karena baik untuk anak saya tetapi juga karena saya tidak sanggup membeli sufor yang kalau dihitung-hitung sebulanan lumayan buanyak angka-angkanya. Kalau ada yang mengusulkan mengapa tidak diperas saja. Hmmm....ASI saya tipe yang tidak banyak kalau diperas, lagian saya sulit mencari waktu yang pas kapan untuk memeras ASI. Secara pas nyampe rumah si G udah begelayut saja tidak mau lepas.

Lalu kemudian pasti banyak bertanya mengapa saya bekerja. Baiklaahh...saya bekerja karena suatu keharusan. Keharusan seperti apa? Apa karena tidak cukup uang bulanan? Apa karena ingin bisa memenuhi kebutuhan sendiri? Tidak..saya bekerja karena suami saya belum ada rezeki untuk memiliki pekerjaan. Jadinya semua kebutuhan keluarga harus saya penuhi dengan pekerjaan saya saat ini. Bukan juga karena suami saya malas atau tidak mau berusaha, hanya saja yaa kebanyakan perusahaan-perusahaan yang ada sekarang mencarinya wanita yang berpenampilan menarik. Masa ya suami saya mesti operasi kelamin gitu hue.hue naudzubillah...

Disamping itu juga karena kami punya anak yang masih perlu pengawasan lebih. Menyerahkan sepenuhnya pada mertua dan kemudian kami sama-sama bekerja adalah tak mungkin bagi saya. Catet ini bagi saya lho yaa..apalagi menitipkan ke penitipan. Saya akui saya memang ibu yang katrok dan lebay soal anak. Buku yang dipinjam berhari-hari saja bisa bikin saya sulit tidur, apalagi menitipkan anak. Rempong banget ya sayaaa.. Oleh karena itu saat ini kami harus ada yang mau mengalah dulu sementara waktu.

duh..duh kok malah curhat ya sayaaaa,,,, :-)

Kembali lagi ke kantor tadi yak. Ya ketika dihadapkan dengan hal seperti itu saya tidak ada jalan untuk tetap memilih istirahat lebih cepat hehe. Bandel yaa.. saya akui saya memang tidak bisa profesional lagi kalau sudah begitu. Karena saya tentunya lebih memilih untuk profesional dengan tanggung jawab saya sebagai ibu. Padahal andai saja kantor bisa lebih ramah pada ibu menyusui dengan mencukupi hak-hak ibu menyusui saya yakin ibu yang bekerja sekaligus menyusui bisa lebih meningkat kualitas kerjanya. Karena mereka tidak melulu menanti jam pulang memikirkan anaknya dirumah. Intinya ya mereka bisa nyaman bekerja, nyaman menyusui.

sekian saja curcol saya yaaa hehe... sekalian melepaskan unek-unek. Terima kasih sudah terjebak dalam tulisan ini haha

19 komentar:

  1. emang kesal ya i..padahal banyak tuh bapak2 yg kekantor absen doang, trus abis itu entah kemana, nongkrong di warung kopi..nongol ke ruangan aja kadang enggak.. giliran emak2 buat nyusuin bayi aja dipermasalahkan..

    BalasHapus
  2. semua memang ada konsekwensinya ya mak,,kodrat, iya kodrat wanita memang seperti itu,, aahaa banyak sekali pahala yang mengalir, kalau kita ikhlas ngejalaninnya,, dan akhirnya kita dipertemukan dengan hal-hal demikian,, semoga segera mendapatkan hidayah ya kantor2 yang tidak mendukung sarana ibu2 menysui (tos dulu ah mak),, heheh ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak jadi wanita emang perlu double double sabarnya ya makk..tos lagi mak :-*

      Hapus
  3. Kok aku jadi ikutan gemes ma tu pak camat geggegekkk

    BalasHapus
  4. Wah, rempong juga ya mak. Semoga bisa fit terus deh meski jam istirahat jadi berkurang

    BalasHapus
  5. alhamdulillah kantor saya walaupun tidak ada tempat menyusui khusus, tapi tidak melarang busui untuk memompas Asi mak. yaa, walaupun ada beberapa pegawai lain yang gimana gitu tatatapannya saat melihat saya setiap 3 jam sekali break 30 menit utk pumping. tapi biarin aja deh mereka dg tatatpan sinisnya, mudah2an ga sampai bintitan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasak kusuk dibelakang tu memang g bsa dihindari ya maak....tp masa bodo aja lah mak...

      Hapus
    2. Kasak kusuk dibelakang tu memang g bsa dihindari ya maak....tp masa bodo aja lah mak...

      Hapus
  6. duh bacanya jadi ikutan gereget nih
    yang sabar ya mba :)

    BalasHapus
  7. lebih bagus lagi kalo di kantor ada tempat penitipan anak ya mbak, jadi bisa sering ditengok

    BalasHapus
  8. Perlu ada gerakan untuk memberikan kesadaran akan pentingnya hal ini. Baik melalui media sosial, kelompok yg mempunyai kepedulian lalu melakukan gerakan nyata ke kantor-kantor, dan semacam itu.

    BalasHapus
  9. memang dilema ya, tapi semoga saja dimudahkan terus dalam menjalani peran sebagai ibu bekerja :)

    BalasHapus
  10. Sabar ya, mba Ii. Kalau di beberapa kantor katanya udah ada ruang laktasi. Semoga segera ada ruang seperti itu jadi ibu juga nyaman buat pumping.

    BalasHapus